Menu Close

CIRI-CIRI DUKUN

1. Menanyakan nama pasien dan nama ibunya.
Di saudi arabia, jika seorang anak dipanggil “Dasar anak ibumu!” artinya “Dasar anak yang tidak punya ayah/anak haram!”, maka dengan menasabkan manusia ke dukun [yang memang wali dan suruhan syaitan] bertujuan untuk menghinakan seluruh keturunan nabi Adam AS.

2. Meminta benda bekas yang pernah menempel dalam diri pasien.
Tujuannya adalah untuk memudahkan jin menemukan lokasi targetnya untuk disakiti baik psikis atau jasadnya, melalui bau tubuhnya.

3. Meminta hewan sembelihan.
Terkadang dengan kriteria tertentu yang tidak bisa diubah syaratnya, untuk kemudian disembelih dengan tidak menyebut nama Allah padanya kemudian dilemparkan ketempat tertentu atau dikubur ditempat-tempat tertentu. Tujuannya adalah membuat pasien melakukan kesyirikan kepada Allah atau sekedar membuat manusia melakukan syirkutto’ah (syirik ketaatan dengan membawa apa yang diinginkannya).

4. Menuliskan dan mantra batil yang tidak dapat difahami berupa huruf terputus-putus di sebuah kertas (jimat) atau di lempengan tembikar putih, lalu menyuruh pasien melarutkan dan meminumnya.

5. Memakai Isim (tulisan Arab berupa mantra bahkan Al Qur’an yang tulis sungsang sebagai penangkal perlindungan atau dianggap mendatangkan berkah tertentu).

6. Menyuruh pasien untuk mengurung diri di suatu ruangan yang tidak dimasuki sinar matahari untuk beberapa waktu tertentu. Tujuannya, mungkin agar manusia tidak shalat dan memudahkan syaitan untuk masuk disaat ia taat dengan perintah tersebut (tidak taat lgi kepada Allah).

7. Menyuruh pasien untuk tidak menyentuh air untuk waktu tertentu. (Tujuannya agar pasien tidak wudhu dan tidak shalat!)

8. Memberi sesuatu untuk ditimbun di dalam tanah, dihalaman rumah atau ditempek di rumah. (Agar pasien bertawakal atau bergantung kepada sesuatu yang ditimbun tersebut).

9. Memberi pasien beberapa kertas untuk dibakar dan mengeluarkan asap.

10. Berkomat-kamit dengan mantra atau kata – kata yang tidak difahami.

11. Terkadang si penyihir memberi tahu pasien nama dan kampung halaman pasien tersebut. Serta permasalahan yang akan dikemukakannya. Tujuannya agar pasien terkesima dengan kesaktian dukun, padahal itu semua bisikan syaitan yang bekerjasama dengan Qarin yang ada dalam diri pasien.

12. Meminta mahar atau tarif tertentu yang tidak boleh dikurangi, atau tarif yang menyulitkan ummat.

13. Memakai mediasi manusia atau mentransfer penyakit ke hewan.

14. Mengeluarkan jin dengan jin lagi.
Praktisi mengobati pasien dalam kondisi kerasukan jin. Jadi terapis kerasukan dan kadang terlihat berantem dengan mahluk yang tidak terlihat.

15. Menyuruh mandi dengan bunga tujuh rupa, mandi dari air di tujuh sumur, mandi dari air di tujuh mata air yang berbeda, atau bahkan tujuh lautan. Cape deh…

16. Memberi amalan wirid overdosis (ribuan hingga puluhan ribu) disertai puasa tertentu yang tidak pernah dicontohkan Rasulullah Saw.

17. Melakukan pelecehan seksual, semisal memandikan pasien ditempat khusus. Dll..

Mohon maaf kepada yang tersinggung, segera bertaubatlah!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.