Menu Close

Hakikat Energi Ruqyah #3

BAGAIMANA AL QUR’AN MENYEMBUHKAN
Seri #3

“Allah mengizinkan pedihnya rasa perpisahan untuk menciptakan rasa lain yang lebih menakjubkan disebuah pertemuan kelak atau sekedar menyempurnakan rasa indahnya kerinduan yang tak pernah ada dalam kebersamaan dulu!”

Banyak hati yang tidak bersyukur dengan kenabian Rasulullah Sholallahu Alaiyhi wa Sallam. Analisa ini tidak mengherankan, betapa banyak ahwat dan ummahat dinegeri ini yang bertolak belakang dengan statusnya sebagai muslimah bahkan mereka membenci jilbab atau niqab. Betapa banyak ikhwan yang tidak lagi memperhatikan keluarganya “Apakah mereka aman dari api neraja kelak?” betapa banyak manusia yang lupa kepada Al Qur’an, membacanya atau lebih-lebih menyimpannya dihati dan menerapkannya dalam kehidupan.

Wajah dan hati ummat saat ini sudah berpaling dari sunnah, bahkan mereka gerah dengan sunnah. Lembah-lembah hati umat ini telah kering dari Al Qur’an, lalu bagaimanakah tiba-tiba al Qur’an ini bisa menyembuhkan?

Tidak wahai hati yang sakit..
Al Qur’an ini akan berfungsi sebagai obat yang baik hanya bagi jiwa yang baik dan Qalbu yang hidup. Qalbu yang hidup, qalbu yang merindukan surga, qalbu yang merindukan sebuah pertemuan dengan Sang Maha Penyembuh! Al Qur’an ini hanya akan menjadi obat yang baik bagi jiwa yang baik atau jiwa yang ingin menjadi baik.

Jasad yang sakit adalah rumah dari hati yang sakit, jiwa yang pedih karena sebuah perpisahan panjang.. jiwa itu rindu, rindu ingin bertemu. Jiwa itu terlalu lama menanti, ia rindu pada sebuah masa dimana malam itu hidup dengan doa dan air mata ketakutan. 2 rakaat saja sulit, malam telah gelap gulita dan syaitan menguasai shubuhnya..

Sakit itu adalah seruan dari al Mukmin!
Sakit adalah alarm hati, sebuah peringatan buat jasad. Ia memberitahu bahwa si qalbu yang diam itu sedang sakit dan ingin diobati. Hati itu terbelenggu sihir-sihir ad-Dunya! Ia terbelenggu dengan syirik, ia marah karena sang jasad itu berlari kearah yang berlawanan dengan kebahagiaan hati. Ia menderita dan ingin kembali. Dan Allah Yang Maha Penyayang itu menyeru.. Allah menyeru kepada jasad yang kelelahan itu dengan penyakit yang tak ada obatnya selain al Qur’an.

Namun saudaraku yang dirahmati Allah!
Kesembuhan ini bukan sekedar mantra-mantra Al Qur’an, bukan sekedar sakit dan sembuh, bukan sekedar pengobatan jasad namun seruan kepada perubahan menyeluruh. Akidah, tauhid, pola fikir, pola makan dan pola hidup yang sunnah. Tentu saja, ingin sembuh dengan cara sunnah maka harus hidup nyunnah. Dan tidak ada tawar-menawar didalamnya. Anda mau sembuh, maka anda harus hijrah!

Hijrah dari massa jahiliyah ke sunnah hingga kita mencintainya, karena jallan inilah yang akan membawa ruh kita menghadap Allah dengan selamat dan diridhai.

Sampai bertemu di seri berikutnya.
Salam dari Gorontalo!
NAI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.